Berani bicara, ambil sikap dan bertindak demi kebenaran

14 12 2012
“Yang tidak melepaskan dirinya dari segala miliknya tidak dapat menjadi muridKu.”
Dalam banyak kasus saat ini dapat dilihat betapa kuatnya peran socmedia. Berbagai kejadian di kalangan pemerintahan, legislatif dan yudikatif bisa jadi heboh gegara tweet beberapa orang yang kemudian di re-tweet dan masuk sampai ke petisi online. Yang memang bagus didukung penuh, tetapi wacana yang agak miring sedikit langsung dikritisi habis. Ternyata fungsi para wakil rakyat, pemerintah dan para penegak hukum bisa dikalahkan dengan suara rakyat lewat FB dan twitter, gerakan yang dibangun dalam waktu seminggu cukup membuat ‘jengah’ para pemimpin.
Gerakan ini hanyalah gerakan riak kecil, gerakan segelintir orang yang berani mengambil sikap. Mereka tidak perduli berapa banyak dan berapa besar kekuatan yang ada dihadapannya selama mereka yakin apa yang menjadi prinsip setiap keputusan. Mereka berani menyuarakan apa yang ‘benar’ dan harus dilakukan serta siap menghadapi konsekwensinya. Apakah kita seberani mereka dalam menyuarakan suara kebenaran seperti hak rakyat, mengingatkan tugas pemerintah dan para wakil rakyat ? Dengan adanya socmedia, tidak ada lagi alasan saluran suara yang mampet. Mengapa banyak yang memilih diam dan terkesan tidak perduli… just business as usual ?Memikul salib adalah satu idiom yang paling mudah untuk dipahami oleh setiap pengikut Kristus karena salib adalah lambang penderitaan, salib adalah jalan berat menuju kebangkitan dan keselamatan. Tetapi kita sering lupa bahwa salib itu diberikan sebagai konsekwensi sebagai pengikut Kristus, bukan salib penderitaan akibat perbuatan sendiri. Kita selalu memiliki pilihan untuk menerima atau menolak ‘salib’ yang diberikan, tetapi kita tidak bisa menolak salib yang kita buat sendiri. Kita selalu punya pilihan untuk mengambil keputusan tapi juga bisa memilih untuk berdiam diri dan tidak mengambil keputusan. Dan karenanya kita umumnya memilih tetap merasa ‘aman’ dengan berdiam diri agar tidak dituntut apa-apa.

Setiap keputusan yang kita buat selalu ada konsekwensinya, ada tanggungjawab yang dituntut serta ada ‘harga’ yang harus dibayar. Termasuk didalamnya ada konsekwensi pula bila kita berdiam diri, tidak mengambil sikap. Hal ini sama halnya dengan mereka yang tidak berani bertanggungjawab, yang memilih menunggu dan melihat situasi, yang mengutamakan ‘zona nyaman’nya dan dengan ragu-ragu berpikir ‘jangan-jangan saya salah ya? lebih baik diam saja’.

Dunia tidak membutuhkan orang pintar lagi, rasanya sudah sangat banyak. Tetapi disaat krisis seperti ini, yang dibutuhkan adalah keberanian mengambil sikap dan berani bertindak serta siap menanggung resiko. Berani bersuara manakala ketidakadilan terjadi, berani berbicara saat ada ketimpangan, berani berteriak saat orang lain terinjak. Jangan berteriak hanya saat kakinya dan harga dirinya sendiri yang terinjak-injak.

Injil hari ini diharapkan dapat menguatkan kita untuk kembali fokus pada panggilan Tuhan untuk menciptakan dunia baru, dunia yang memiliki harapan. Tunjukkan dengan sikap semakin profesional dengan tugas dan tanggungjawab kita, bukan hanya untuk diri kita dan keluarga sendiri. Tapi juga bagi orang banyak terutama mereka yang tidak berani bersuara, yang miskin, yang tersisihkan, yang terzolimi dan menjadi korban kekuasaan.

=====================================================================

 Bacaan Injil Luk 14:25-35

“Pada suatu kali banyak orang berduyun-duyun mengikuti Yesus dalam perjalanan-Nya. Sambil berpaling Ia berkata kepada mereka: “Jikalau seorang datang kepada-Ku dan ia tidak membenci bapanya, ibunya, isterinya, anak-anaknya, saudara-saudaranya laki-laki atau perempuan, bahkan nyawanya sendiri, ia tidak dapat menjadi murid-Ku. Barangsiapa tidak memikul salibnya dan mengikut Aku, ia tidak dapat menjadi murid-Ku. Sebab siapakah di antara kamu yang kalau mau mendirikan sebuah menara tidak duduk dahulu membuat anggaran biayanya, kalau-kalau cukup uangnya untuk menyelesaikan pekerjaan itu? Supaya jikalau ia sudah meletakkan dasarnya dan tidak dapat menyelesaikannya, jangan-jangan semua orang yang melihatnya, mengejek dia, sambil berkata: Orang itu mulai mendirikan, tetapi ia tidak sanggup menyelesaikannya. Atau, raja manakah yang kalau mau pergi berperang melawan raja lain tidak duduk dahulu untuk mempertimbangkan, apakah dengan sepuluh ribu orang ia sanggup menghadapi lawan yang mendatanginya dengan dua puluh ribu orang? Jikalau tidak, ia akan mengirim utusan selama musuh itu masih jauh untuk menanyakan syarat-syarat perdamaian.Demikian pulalah tiap-tiap orang di antara kamu, yang tidak melepaskan dirinya dari segala miliknya, tidak dapat menjadi murid-Ku. Garam memang baik, tetapi jika garam juga menjadi tawar, dengan apakah ia diasinkan? Tidak ada lagi gunanya baik untuk ladang maupun untuk pupuk, dan orang membuangnya saja. Siapa mempunyai telinga untuk mendengar, hendaklah ia mendengar!”


Actions

Information

One response

25 12 2012
gold account

Memikul salib adalah satu idiom yang paling mudah untuk dipahami oleh setiap pengikut Kristus karena salib adalah lambang penderitaan, salib adalah jalan berat menuju kebangkitan dan keselamatan. Tetapi kita sering lupa bahwa salib itu bisa diberikan sebagai konsekwensi sebagai pengikut Kristus, atau juga salib yang dibuat sendiri akibat perbuatan sendiri. Kita selalu memiliki pilihan untuk menerima atau menolak ‘salib’ yang diberikan, tetapi kita tidak bisa menolak salib yang kita buat sendiri. Kita selalu punya pilihan untuk mengambil keputusan tapi juga bisa memilih untuk berdiam diri dan tidak mengambil keputusan. Dan karenanya kita akan merasa ‘aman’ karena tidak akan dituntut apa-apa.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: