Jaga Hati, Jaga Diri, Karena Godaan Selalu Enak

12 11 2012
“Jagalah dirimu!”
Dalam sebuah persekutuan doa, seorang ibu yang melayani sebagai prodiakon mengisahkan betapa sedihnya dia karena dikucilkan umat sekitarnya. Ia dinilai tidak layak melayani Tuhan sebagai prodiakon karena suaminya telah meninggalkannya. Padahal bukan keinginannya untuk ditinggalkan suami puluhan tahun lalu. Sungguh menyedihkan bagaimana antar manusia bisa saling melukai satu sama lain, bukannya manusia diciptakan agar bisa saling menyembuhkan dan mengasihi ?

Injil hari ini mengingatkan kita untuk senantiasa waspada pada setiap penyesatan. Kita perlu memelihara kemurnian dan kekudusan kita sendiri, untuk tidak larut dan tergoda dengan segala iming-iming dosa. Tidak hanya itu tapi juga berusaha menumbuhkan iman percaya yang telah ditaburkan saat kita menerima Sakramen Baptis. Tugas kita juga lah untuk saling memperhatikan pertumbuhan iman satu sama lain dari orang-orang disekitar kita. Janganlah kita menghakimi dan akhirnya saling melukai satu sama lain.  Kitapun tidak bisa berdiam diri atau pura-pura tidak tahu bila seorang kerabat dan kawan kita melakukan suatu penyimpangan. Dengan tinggal diam dan tidak menegur berarti kita setuju dengan perbuatannya, dan dengan demikian kita pun turut menanggung dosa orang itu.

Maka disinipun Yesus memberi cara dan  solusi terbaik dibandingkan hanya menggunjingkan mereka-mereka yang pernah berbuat dosa. Kita bisa mengajak berbicara empat mata, berdialog dan kalau perlu mengajaknya bertemu dengan pastor paroki untuk rekonsiliasi. Semua cara bisa diupayakan agar tidak satupun domba tersesat dari kawanannya.

Marilah kita saling meneguhkan satu sama lain, kalaupun masih juga ada saudara yang menjauh, jangan lah bosan untuk menyapa dan mengajaknya untuk kembali. Setiap penyesalan pasti memerlukan kasih lebih banyak, dan komunitas yang saling mengasihi akan menumbuhkan iman percaya bagi orang-orang yang bergabung didalamnya.

============================================================================
Bacaan Injil Luk 17:1-6

“Yesus berkata kepada murid-murid-Nya: “Tidak mungkin tidak akan ada penyesatan, tetapi celakalah orang yang mengadakannya. Adalah lebih baik baginya jika sebuah batu kilangan diikatkan pada lehernya, lalu ia dilemparkan ke dalam laut, dari pada menyesatkan salah satu dari orang-orang yang lemah ini. Jagalah dirimu! Jikalau saudaramu berbuat dosa, tegorlah dia, dan jikalau ia menyesal, ampunilah dia. Bahkan jikalau ia berbuat dosa terhadap engkau tujuh kali sehari dan tujuh kali ia kembali kepadamu dan berkata: Aku menyesal, engkau harus mengampuni dia.” Lalu kata rasul-rasul itu kepada Tuhan: “Tambahkanlah iman kami!” Jawab Tuhan: “Kalau sekiranya kamu mempunyai iman sebesar biji sesawi saja, kamu dapat berkata kepada pohon ara ini: Terbantunlah engkau dan tertanamlah di dalam laut, dan ia akan taat kepadamu.”


Actions

Information

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: