Kencangkan Ikat Pinggang

23 10 2012

“Hendaklah pinggangmu tetap berikat dan pelitamu tetap menyala”

Di berbagai tempat rawan bencana, seharusnya sudah dibentuk budaya siaga dan waspada.bencana terutama karena kita tinggala di wilayah ” Ring of Fire”. Tempat-tempat seperti di sekitar gunung berapi, daerah rawan banjir dan rawan tanah longsor, perlu dilakukan latihan evakuasi agar setiap orang tahu apa dan kemana harus pergi bila bahaya ada di depan mata. Bila tidak pernah diajarkan dan dilatih maka bila kepanikan terjadi saat bencana, akan lebih banyak korban berjatuhan.

Disatu sisi kita memang harus membentuk budaya waspada agar kita tidak shock, tidak terkejut dengan bencana dan bahaya yang diprediksi akan datang. Tapi disisi lain kita pun juga harus memiliki sikap waspada dan siaga untuk terus bekerja dan menjadi produktif.  Mencari dan berusaha maksimal ‘mumpung’ hari masih siang, mumpung tidak ada bencana. Mumpung kita masih muda, mumpung kita masih sehat, mumpung masih ada waktu, mumpung ada kesempatan.

Boleh saja kita punya attitude ‘prepare for the worst’  atau ‘worst come to worst’ yang maksudnya baik, mempersiapkan segala alternatif terburuk bila asumsi-asumsi tidak berlaku. Dunia bisnis biasa melakukannya, sehingga mereka menumpuk cadangan yang kadang menjadi mubazir. Kalau-kalau nanti susah, maka masih ada cukup cadangan. Hari ini kita diingatkan untuk membangun sikap “prepare for the best”, sikap ‘alert’ atau waspada untuk setiap kesempatan baik yang datang. Jangan sampai kita membuang kesempatan untuk berbuat yang terbaik, memberikan yang maksimal  – giving your very best – untuk kemuliaan Tuhan.

Sikap dimana kita harus mengencangkan ikat pinggang seperti layaknya pelayan pesta orang Yahudi adalah sikap siap bekerja menyambut dan melayani tamu di perjamuan makan – makanya para romo pasti pake tali untuk mengikat albanya sebelum menyelenggarakan Perjamuan Ekaristi.  Tali pengikat jubah ini adalah tanda bahwa mereka siap ambil bagian dalam melayani umat melalui berbagai Sakramen. Kalau romo siap dengan mengikatkan single pada jubah albanya sebagai simbol pelayan Tuhan, bagaimana kita menyikapinya dalam tindakan keseharian kita?

Memiliki sikap siap melayani adalah kemampuan mengenali kesempatan-kesempatan dimana Tuhan hadir melalui orang-orang disekitar kita. Kebiasaan ini dimulai dari kepedulian kita untuk mengenali kebutuhan orang lain serta mencari alternatif jalan keluar untuk memenuhinya. Bila mendengar ada yang sakit, tanyalah apa yang kita bisa lakukan. Kalau kita tidak mampu memberikan, adakah yang kita bisa mintakan tolong, atau adakah cara lain menolongnya. Saat mendengar ada yang kesulitan, waspadalah jangan-jangan disitulah Tuhan hadir dan datang menyapa kita. Mereka yang lapar fisik dan lapar kasih sayang, haus perhatian, dipenjara, telanjang dan dipermalukan, tersisihkan karena berbagai hal – bukankah disitu juga Tuhan hadir?

Maka marilah kita mempersiapkan dan melatih diri untuk setia dan terus menerus ‘mengencangkan ikat pinggang’,  tak hendak melonggarkannya. Karena dengan melatih diri untuk menjaga kepekaan atas keadaan sekitarnya dan menunjukkan kepedulian nya bagi mereka yang menderita, kita akan menemukan kebahagian. Kepedulian dan kepekaan bisa terus dilatih bila kita senantiasa mengutamakan pimpinan Roh Kudus, laksana pelita yang dijaga agar tetap menyala dalam hati dan pikiran kita.

Semoga kita bisa menemukan kehadiran Tuhan dalam mengenali kesulitan orang lain, dan melayani Tuhan dengan membantu mereka mengatasi kesulitannya. Semoga saat kita dipanggil Tuhan, kita didapati sedang ‘sibuk’ melayaniNya melalui mereka yang ada disekitar kita, siap 24 jam untuk melayani orang lain bukan sibuk melayani diri sendiri.

==============================================================================================

Bacaan Injil Luk 12:35-38

“Hendaklah pinggangmu tetap berikat dan pelitamu tetap menyala. Dan hendaklah kamu sama seperti orang-orang yang menanti-nantikan tuannya yang pulang dari perkawinan, supaya jika ia datang dan mengetok pintu, segera dibuka pintu baginya. Berbahagialah hamba-hamba yang didapati tuannya berjaga-jaga ketika ia datang. Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya ia akan mengikat pinggangnya dan mempersilakan mereka duduk makan, dan ia akan datang melayani mereka. Dan apabila ia datang pada tengah malam atau pada dinihari dan mendapati mereka berlaku demikian, maka berbahagialah mereka”


Actions

Information

One response

28 10 2012
gold account

Yang mengherankan, satu jam kemudian Kapolres Klaten beserta dengan stafnya meninjau lagi kesiapan kami. Ini baru pertama kali perwira polisi tertinggi di Klaten memeriksa langsung pengamanan Natal. Dalam hal ini kami sebagai warga masyarakat dan warga negara merasa berterimakasih dan terlindungi. Namun hati kecil merasa sedikit heran apakah harus dilakukan pemeriksaan secara beruntun? Ada apa gerangan? Apakah ada sesuatu yang membuat aparat keamanan harus waspada?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: