Santa Monika

27 08 2012

Senin, 27 Agustus 2012 – Peringatan Wajib Sta. Monika

Letakkanlah tubuh ini di mana saja. Hanya satu ini yang kuminta kepadamu, agar kamu mengenangkan aku di hadapan altar Tuhan, dimana saja aku kamu berada. — St Monika.

Monika dilahirkan di Tagaste, Afrika Utara, dari sebuah keluarga Kristen yang saleh dan giat beribadat. Perjalanan hidup St Monika tidak dapat dipisahkan dengan kehidupan rohani Agustinus yang kemudian diangkat menjadi santo. Agustinus adalah putra pertama Monika dengan Patrisius, suaminya.

Kisah hidup St Monika patut diteladani dan dipuji, khususnya bagi para ibu yang memiliki putra dan putri yang bandel, kurang patuh, tersesat akibat berbagai ajaran, dan bujukan hal-hal yang menyesatkan.

Ketika Monika berusia 20 tahun ia menikah dengan Patrisius, seorang pemuda yang dikenal kafir dan cepat ‘panas hatinya’. Monika mengalami tekanan batin karena ulah suaminya, Patrisius yang selalu mencemooh Monika yang selalu mendampingi anak agar bertumbuh menjadi pemuda yang berbudi luhur. Monika menerima cemoohan suaminya dengan penuh kesabaran.

Suaminya bekerja sebagai pegawai tinggi pemerintahan kota setempat. Keluarga ini dikaruniai tiga anak: Agustinus, Navigius, dan Perpetua (yang kelak menjadi pemimpin biara). Suaminya dikenal bertabiat buruk, suka naik pitam, dan sering menertawakan usaha keras Monika dalam mendidik Agustinus menjadi pemuda yang memiliki kepribadian kristiani.

Bukan hanya itu, batin Monika juga tertekan karena ulah Agustinus anaknya yang terjerembap dalam ajaran sesat. Tekanan batin itu semakin menjadi-jadi ketika Agustinus menempuh pendidikan di Kota Cartago. Dia meninggalkan imannya dan memeluk ajaran Manikeisme.

Agustinus mempunyai anak tanpa menjalani perkawinan sah. Ada dua hal yang membuat Monika tertekan, yaitu ulah suaminya Patrisius dan putranya Agustinus. Meski demikian, ia tidak putus asa. Ia tetap setia mendampingi mereka.

Tekun berdoa

Monika tiada henti berdoa agar Tuhan menjamah suaminya, sehingga mengubah tabiatnya dan menjadi pengikut Kristus. Hampir setiap hari Monika menitikkan air mata saat berdoa kepada Tuhan.

Namun, tampaknya tidak ada tanda-tanda bahwa Tuhan mendengarkan doa Monika yang didaraskan dengan khusyuk. Ia tidak patah semangat. Bahkan, ketika segalanya terasa tanpa harapan, ia terus berdoa dengan satu harapan saja, yaitu Tuhan mendengarkan keluh kesahnya. Hingga pada suatu ketika Tuhan mendengarkan keluh kesah Monika.

Tuhan menguatkannya lewat sebuah mimpi. Dalam mimpinya, Monika melihat dirinya berada di atas sebuah mistar kayu. Kemudian, datanglah seorang pemuda dengan wajah bercahaya. Ia bertanya, ”Mengapa Ibu bersedih? Apa yang menyebabkan Ibu bersedih setiap hari?

Monika menjawab dengan jujur. Ia sedih karena tidak tahan melihat kebiasaan suami dan anaknya. Pemuda itu mengajak Monika melihat dengan saksama, maka terlihat dengan segera bahwa Agustinus bersamanya berada di atas mistar. Lalu, kata pemuda itu, ”Di mana engkau berada, di situ dia berada.”

Kehidupan yang dilakoni Agustinus jauh dari yang diharapkan ibunya. Agustinus pergi ke Italia dengan maksud menghindar dari ibunya. Apa yang dilakukan Monika? Ia terus-menerus mendoakan Agustinus, bahkan setiap hari ia mendoakan Agustinus agar bisa segera bertobat.

Agustinus terus hidup dalam kubangan dosa. Monika tidak tega membiarkan anaknya hidup dalam kegelapan rohani. Ia menyusul ke Italia. Di Milano, ia berkenalan dengan Uskup Ambrosius. Ia meminta Ambrosius menasihati Agustinus. Akhirnya, oleh teladan dan bimbingan Ambrosius, Agustinus bertobat dan bertekad untuk hidup hanya bagi Allah dan sesamanya.

Pertobatan putranya adalah puncak kebahagiaan yang dialami Monika dalam hidupnya. Kegembiraan lainnya, yaitu pertobatan suaminya. Menjelang ajalnya, Patrisius minta dibaptis menjadi seorang Katolik.

Doa

Bapa sumber ketabahan, syukur dan terima kasih atas teladan ketabahan dan iman Santa Monika. Bantulah kami supaya tabah dalam segala penderitaan karena iman kami terhadap-Mu. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.

Advertisements

Actions

Information

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: