Mengapa kontrasepsi dilarang dalam ajaran gereja Katolik?

29 07 2012

Kontrasepsi Dan kontravita merupakan perbuatan yang dilarang dalam ajaran Gereja Katolik. Kontrasepsi merupakan perbuatan menghalangi pembuahan atau konsepsi yaitu bertemunya sel telur dari isteri dengan sperma dari suami untuk membentuk zigot suatu awal kehidupan manusia. Kontravita merupakan perbuatan menghalangi implantasi atau tertanamnya zigot dalam dinding rahim. Hanya saja kedua istilah yang sangat berbeda artinya itu sering hanya dipahami sebagai Kontrasepsi oleh masyarakat awam.

Menurut Rm Kusmaryanto SCJ , pelarangan Kontrasepsi dan kontravita memiliki derajat berbeda sehingga perbuatan yg umumnya dianggap sebagai cara KB dapat dibagi menjadi :
1. Perbuatan yang dilarang yaitu penggunaan pil KB karena akan menghalangi rencana prokreatif dari Allah . Prokreatif = reproduktif atau beranak cucu. Kejadian 1:28.
2. Perbuatan yang amat dilarang yaitu tubektomi dan tubektomi karena selain menghalangi rencana prokreatif juga merusak saluran telur dan sperma yang merupakan karya Allah tanpa indikasi membahayakan jiwa.
3. Perbuatan yang amat sangat dilarang yaitu penggunaan alat kontrasepsi dalam rahim karena akan menghalangi implantasi zigot sehingga sudah merupakan tindakan aborsi.

1 dan 2 merupakan tindakan kontrasepsi sedangkan 3 merupakan tindakan kontravita.  Dosa no 2 lebih berat dari dose no 1 karena ditambah dengan perusakan organ tubuh mengingat tindakan tsb bukan dilakukan untuk menyelamatkan jiwa. Dosa no 3 paling berat karena kontravita bisa dianggap sebagai aborsi.

Tindakan aborsi dilarang dalam ajaran gereja karena membunuh manusia – kendati dalam bentuk awal – yang paling lemah dan paling tidak dapat membela diri dalam bentuk paling sederhana seperti menangis. Karena itu aborsi sering disebut sebagai silent murder atau silent killing.

Jadi satu-satunya pilihan bagi umat Katolik dalam merencanakan keluarga secara bertanggung jawab adalah keluarga berencana alami atau KBA untuk menghindari ekskomunikasi bagi umat yang melanggar hukum gereja dan Injil.

Dirangkum dari kuliah Rm CB Kusmaryanto SCJ dalam pelatihan KBA Metode Billing di RSPR tgl 28 Juli 2012.

Kiriman dr Andry Hart.


Actions

Information

7 responses

10 10 2012
ferry

Romo Yth.
apakah penciptaan alat kontrasepsi bukan berasal dari Allah? Alat kontrasepsi apabila ditimbang dari analisis baik-buruk, akan lebih banyak hal baiknya dari yang buruk kepada umat manusia.

19 11 2012
agust

pasal dan ayat berapa dalam alkitab yang mengatur tentang larangan alat kontrasepsi tersebut

24 11 2012
ratna ariani

Mendiang Uskup Agung New York, yang terberkati +Fulton J. Sheen, suatu kali pernah menuliskan bahwa, “It takes three to make love, not two: you, your spouse, and God. Without God people only succeed in bringing out the worst in one another. Lovers who have nothing else to do but love each other soon find there is nothing else.”

Terjemahannya kira2 mau mengatakan bahwa, “Diperlukan 3 pihak untuk berhubungan intim, BUKAN DUA: Kamu, pasangan hidup kamu, dan Tuhan. Tanpa kehadiran Tuhan maka orang hanya akan berhasil dalam membawa keluar yang terburuk dari dalam diri satu sama lainnya. Para pencinta [maksudnya, SEPASANG kekasih = 2 orang] yang tidak memiliki apapun yang harus dilakukan selain saling mencintai di antara keduanya akan segera menemukan bahwa tidak ada apa2 lagi yang tersisa [maksudnya, perasaan cinta itu bisa habis tanpa bekas].”

Kontrasepsi dilarang karena kontrasepsi, baik alat maupun metodenya, dibuat dengan MENTALITAS UNTUK MENGHILANGKAN PERANAN ALLAH DALAM PENCIPTAAN MANUSIA.

Manusia tidak diciptakan semata-mata oleh hubungan suami istri. Manusia, terutama, tercipta karena Allah. Sehingga tanpa campur tangan Allah tidaklah mungkin sebuah kehidupan baru tercipta seberapa kali manusia melakukan hubungan suami istri.

Namun dalam tatanan ilahinya Allah mengatur supaya proses penciptaan-Nya dikerjakan melalui peranan manusia ciptaan-Nya dalam suatu “perkawinan” (yang telah Dia agungkan dengan menjadikan perkawinan sebagai sebuah Sakramen).

Dengan kontrasepsi manusia secara sengaja memilih untuk menggunakan alat atau metode kontraseptif yang mencegah terjadinya penciptaan. Ini berarti menolak ajakan Allah untuk TURUT SERTA di dalam karya penciptaan-Nya dan menolak tatanan Ilahi yang dibuat Allah. Suatu perbuatan yang sungguh jahat.

Perkawinan, sesuai kehendak Allah, mempunyai dua aspek yang saling berkaitan. Aspek yang satu lebih utama dari aspek yang kedua (sekunder).

1) Aspek utama dari hubungan seksual adalah prokreasi (berketurunan).
2) Aspek kedua dan sekunder adalah penyatuan (unitive).

Kedua aspek ini, sesuai amanat Gereja, tidak boleh dipisahkan. Menginginkan aspek penyatuan saja membuat seseorang mempunyai mentalitas kontrasepsi dan melepas tanggung-jawab atas seksualitasnya dan seksualitas dari pasangannya.

Menginginkan aspek pro-kreasi saja membuat seseorang memperlakukan keturunan, yang adalah ciptaan agung Allah apapun kondisinya, sebagai produk unggulan yang bisa dibuang kalau cacat dan diproduksi massal kalau bermutu (contoh: proses bayi tabung, wanita yang membeli sperma pilihan di bank sperma atau bangsawan yang istrinya tidak bisa punya anak kemudian membayar wanita untuk ditiduri untuk kemudian diambil anaknya).

Aspek prokreasi dan penyatuan pada kodratnya memang diciptakan Allah untuk saling berkaitan dan tak terpisahkan. Kedekatan, keintiman dan kenikmatan yang merupakan anugerah Allah bagi suami-istri dalam melakukan hubungan intim menciptakan suatu kondisi yang ideal bagi penerusan keturunan dan pemeliharaan keturunan.

Seorang pria menemukan seorang wanita. Keduanya saling mencintai dan menikah. Dalam pernikahan cinta mereka menjadi semakin nyata dan intim dalam hubungan seksual yang menyatukan mereka menjadi satu daging (Kej 2:24). Dari situ lahirlah BUAH CINTA mereka yang memang BENAR-BENAR merupakan “BUAH” dari “CINTA” mereka. Sang buah cinta kemudian akan dibesarkan dalam suasana cinta suami-istri, suatu suasana yang sempurna untuk perkembangan dan jiwa sang anak dimana nanti bila dia dewasa dia juga akan meneruskan daur cinta ini ketika dia menemui pasangannya sendiri.

Bersamaan dengan pelarangan keras atas mentalitas kontrasepsi Gereja juga sadar akan saat-saat dimana kehamilan sebaiknya ditunda karena kondisi yang tidak memungkinkan (ie: perang, wabah penyakit, wabah kelaparan, suami/istri sakit parah etc). Paus Paulus VI mengatakan:

“Dalam hubungan dengan kondisi fisik, ekonomi, psikologi dan sosial, peran ke-orang-tua-an yang bertanggungjawab dilaksanakan, baik oleh keputusan sengaja dan dermawan untuk membesarkan keluarga yang besar, atau oleh keputusan, yang dibuat atas motif yang serius dan dengan menghormati hukum moral, untuk menunda sementara waktu, atau untuk satu waktu yang tak ditetapkan, sebuah kelahiran baru.” (Humanae Vitae, Par.10)

Bila memang ada “alasan yang serius” maka metode yang dianjurkan Gereja karena tidak melawan hukum moral adalah KB Alami (KBA).

Pada saat ini banyak sekali kebingungan diantara umat Katolik, terutama pasangan suami-istri atau calon pasangan suami-istri, akan perbedaan antara KBA dan kontrasepsi.

Seringkali mereka, atas berbagai alasan, memandang bahwa KBA sama saja dengan kontrasepsi sehingga mereka merasa tidak berdosa karena menggunakan pil-pil KB, KB suntik, kondom, melakukan vasektomi, melakukan sterilisasi atau praktek kontrasepsi lainnya.

Untuk mengerti perbedaan antara KBA dan kontrasepsi perlu diketahui satu prinsip dalam teologi moral Katolik. Menurut teologi moral, suatu tindakan menjadi tidak bertentangan dengan moral bila tindakan itu didasari “niat” yang bermoral dan dilakukan dengan “cara” yang bermoral. Sebagai contoh, tindakan tokoh fiksi Robin Hood yang mencuri dari pejabat kaya dan membagikan curiannya kepada rakyat yang tertindas dan miskin, merupakan tindakan yang bertentangan dengan moral dan karena itu merupakan dosa. Semulia apapun “niat” dari Robin Hood namun “cara” yang digunakannya jahat dan tidak sesuai dengan moral yang bersih.

Contoh sebaliknya adalah seorang pejabat yang memberikan sumbangan besar kepada pihak kepolisian untuk urusan operasional polisi agar anaknya yang sedang dalam penyelidikan atas kasus perkosaan bisa dibebaskan. Di sini, meskipun “cara” atau upaya yang dilakukan sang pejabat untuk meringankan beban anaknya adalah perbuatan amal yang baik (membantu polisi), namun “niat” ataupun alasan sejati dari perbuatannya adalah untuk mempengaruhi proses hukum. Hal tersebut adalah sesuatu yang bertentangan dengan moral. Karena itu, sebesar apapun nilai pemberian sang pejabat dan seberapa terbantunya kepolisian, perbuatan sang pengusaha adalah dosa besar.

Contoh tersebut bisa digunakan untuk menjernihkan perbedaan antara kontrasepsi dan KBA. Kontrasepsi pada dasarnya diciptakan dengan maksud untuk menghalangi terciptanya kehidupan baru. Karena itu pemakaian kontrasepsi sendiri adalah suatu “cara” yang jahat. Jadi, sekalipun suami-istri mempunyai “niat” yang baik untuk menunda kehamilan yang didasarkan atas “motif yang serius” (sesuai amanah Paus Paulus VI), namun bila mereka menggunakan “cara” yang jahat (yaitu kontrasepsi) maka tindakan mereka berlawanan dengan moral.

Nah, berlainan dengan kontrasepsi, metode KBA tidak dibuat dengan niatan untuk menghalangi terciptanya kehidupan baru. Metode KBA dijalankan sesuai dengan kodrat manusia yang dirancang Alah sendiri. Allah memang tidak memberikan perintah absolut bagi manusia untuk selalu berketurunan dalam kondisi apapun.

Metode KBA bekerja dengan menghormati rancangan ilahi Allah yang memberikan masa tidak subur bagi wanita. Sesuai kodratnya wanita mengalami masa tidak subur dan menopause. Ini adalah rancangan Allah untuk kodrat manusia yang menunjukkan bahwa manusia memang tidak dirancang untuk selalu berketurunan. Allah sendiri ketika memerintahkan manusia untuk “beranak cucu dan bertambah banyak” melanjutkan dengan menambahkan “penuhilah Bumi” (Kejadian 1:28). Ini seakan-akan mengatakan bahwa setelah Bumi penuh (dan ini belum terjadi, lihat catatan di bawah) maka tidaklah dosa untuk berhenti berketurunan meskipun masih tidak boleh memiliki mentalitas kontrasepsi.

(catatan: namun sampai saat ini Bumi masih sangat luas dan masih banyak sekali area untuk tempat tinggal manusia. Menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa estimasi jumlah penduduk dunia saat ini adalah 6,500,000,000 orang. Luas daratan Indonesia sendiri adalah kurang lebih 1,826,440,000,000m2. Jadi bila seluruh penduduk dunia ditempatkan di Indonesia maka setiap orang, termasuk bayi, akan mendapat tanah seluas 281m2! Dengan perkiraan kasar tersebut maka pendapat bahwa Bumi sudah kepenuhan penduduk dan jumlahnya harus dikurangi adalah omong kosong dan kebohongan terbesar.)

Penghormatan KBA terhadap kodrat manusia yang dirancang Allah bisa dibandingkan dengan kewajiban mendasar manusia untuk memelihara nyawa. Meskipun manusia wajib memelihara nyawanya dan tidak menghilangkannya dengan sia-sia lewat bunuh diri atau euthanasia, manusia juga tidak diwajibkan Allah untuk memelihara nyawa dengan cara apapun. Karena itu upaya untuk menghindari kematian yang wajar dengan metode medis yang tidak manusiawi dan membebani merupakan sesuatu yang harus dihindarkan. Begitu juga dengan penerusan keturunan, ada saat-saat dimana kehamilan bisa ditunda atas “motif yang serius.” Dan memang menurut rancangan Allah sendiri, seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, manusia memang tidak selalu mampu berketurunan (masa tidak subur dan menopause). Penundaan kehamilan atas “motif yang serius” memungkinkan manusia untuk bekerja dalam tatanan kodrat manusia tersebut dengan memanfaatkan masa tidak subur wanita.

Bagaimanapun patut ditekankan bahwa KBA bisa digunakan dengan mentalitas kontraseptif. Bila ini dilakukan maka penggunaan KBA sekalipun merupakan dosa.besar. Satu pasangan suami-istri yang hidup sejahtera dan mampu untuk memelihara 3-4 anak tapi memilih untuk menggunakan KBA dan memilih untuk hanya mempunyai 2 anak dengan alasan agar bisa hidup berkecukupan, telah melakukan dosa besar.

Namun, dilakukan dengan benar maka KBA tidak melanggar rancangan Allah sehingga kasih karuniaNya bagi cinta sejati suami-istri beserta anak-anak mereka yang merupakan berkah dari Allah akan semakin menguduskan keluarga suci tersebut.

Kontrasepsi bukanlah suatu ciptaan modern. Kontrasepsi sudah ada sejak tahun 1900 sebelum masehi. Bentuk kunonya adalah berbagai ramuan-ramuan penghambat kehamilan (yang digunakan bangsawan supaya hubungan mereka dengan budak atau perempuan bukan bangsawan tidak menghasilkan anak), coitus interuptus (mengeluarkan sperma diluar tubuh wanita setelah senggama) sampai kondom dengan bahan dari kulit binatang.

Di dalam Kitab Suci sendiri Onan menjadi nama yang cukup terkenal karena tindakan jahatnya yang sekarang diberi nama sesuai dengan namanya, Onani. Di Kejadian 38:8-10, Onan diperintahkan oleh ayahnya untuk berhubungan dengan janda kakaknya supaya rumah tangga sang kakak mempunyai keturunan. Onan sadar bahwa keturunan hasil hubungannya dengan kakak iparnya, Tamar, tidak akan menjadi miliknya. Kemudian Onan melakukan apa yang sekarang disebut coitus interuptus. Dia menumpahkan spermanya ke tanah supaya tidak membuahi rahim sang kakak ipar. Atas perbutan jahat ini Allah membunuh Onan.

Tindakan Allah yang membunuh Onan ini patut lebih dicermati. Sebenarnya apakah alasan Allah membunuh Onan? Menurut Taurat sendiri hukuman bagi orang yang tidak berkehendak untuk meneruskan keturunan saudaranya bukanlah kematian tapi dipermalukan di hadapan para tetua oleh ipar yang menjadi janda (Ulangan 25:7-10). Suatu hukuman yang jauh lebih ringan daripada dibunuh. Lalu mengapa Onan dibunuh? Berikut jawaban dari St. Agustinus yang dikutip oleh Paus Pius XI di ensiklik Casti Conubii:

“Hubungan intim bahkan dengan istri sendiri yang sah akan menjadi bertentangan dengan hukum dan jahat ketika konsepsi calon manusia dihalangi. Onan, anak Yudah, melakukan ini dan Tuhan membunuh dia karenanya.”

Jadi Onan dibunuh Allah karena dia telah melakukan suatu dosa yang lebih jahat daripada sekedar tidak berkehendak untuk menyambung keturunan saudaranya. Onan telah berkontrasepsi!

Berikut adalah apa yang diajarkan Gereja melalui Tradisi dan Magisterium akan sifat jahat dari kehendak untuk dengan sengaja menutup diri dari kemungkinan untuk hamil yang biasanya dilakukan secara kontraseptif:

St Clement dari Alexandria, Uskup, Bapa Gereja Awal,
Karena didirikan secara ilahi untuk pertumbuhan manusia, bibit (ie: sperma) tidak boleh dikeluarkan dengan sia-sia atau dirusak atau dibuang. (The Instructor of Children 2:10:91:2 [191 masehi]).

St. Lactantius, Bapa Gereja Awal
[Beberapa] mengeluhkan akan kurangnya kebutuhan mereka dan beralasan bahwa mereka tidak punya cukup untuk membesarkan lebih banyak anak, [berpikiran bahwa] kebutuhan mereka [didapat berdasarkan kekuatan mereka] … ataukah Allah tidak setiap hari membuat yang kaya menjadi miskin dan yang miskin menjadi kaya. Karena itu, jika ada seorangpun yang karena kemiskinan tidak mampu membesarkan anak, adalah lebih baik untuk tidak berhubungan [intim] dengan istrinya (Divine Institutes 6:20 [307 masehi]).

St. Agustinus dari Hippo, Uskup, Doktor Gereja, Bapa Gereja Awal,
Aku anggap, kalau begitu, meskipun kamu tidak berbaring [dengan istri kamu] demi menghasilkan keturunan, kamu tidak, demi birahi, menghalang-halangi penghasilan keturunan dengan doa jahat atau perbuatan jahat. Mereka yang melakukan ini, meskipun mereka disebut suami dan istri, sebenarnya bukan; dan mereka juga tidak memiliki realitas sebuah perkawinan … Kadang-kadang kekejian birahi ini sampai pada tahap sampai mereka menggunakan racun sterilisasi [kontrasepsi oral, ie: obat kontrasepsi] (Marriage and Concupiscence 1:15:17 [419 Masehi])

Pius XI, Paus
Gereja Katolik, berdiri tegak ditengah-tengah kehancuran moral yang mengelilinginya supaya dapat menjaga kemurnian dari kesatuan perkawinan yang sedang dilecehkan oleh noda jijik tersebut [ie. mentalitas kontraseptif], mengumandangkan suara melalui mulut kami memproklamirkan: penggunaan apapun dari perkawinan yang dilakukan sedemikian rupa sehingga tindakan perkawinan tersebut secara sengaja menghilangkan kemampuannya untuk menghasilkan kehidupan adalah pelanggaran melawan hukum Allah dan kodrat, dan mereka yang melakukan hal ini terkena dosa besar. Jika ada bapa pengakuan atau Pastor yang menuntun umat yang dipercayakan kepadanya menuju ke kesalahan ini atau membenarkan kesalahan tersebut dengan menyetujuinya atau mendiamkan, biarlah si bapa pengakuan dan si pastor ingat bahwa dia bertanggungjawab kepada Allah, sang Hakim Agung, atas pengkhianatan kepercayaanNya. Dan biarlah mereka mengingat perkataan Kristus “Mereka orang buta yang menuntun orang buta. Jika orang buta menuntun orang buta pasti keduanya jatuh kedalam lubang.” (ensiklik “Casti Conubii,” abridged, 31 Dec 1930)

Yohanes Paulus II, Paus
Dalam tindakan yang mengekspresikan cinta mereka, pasangan dipanggil untuk saling memberi diri mereka sendiri dalam totalitas pribadi mereka: tidak satupun dari bagian mereka mesti dikecualikan dari pemberian ini. Ini adalah salah satu alasan bagi kejahatan intrinsik dari kontrasepsi: [kontrasepsi] memperkenalkan suatu pembatasan substansial dalam sikap saling memberi [pasangan suami istri], memecahkan “hubungan tak terpisahkan” antara dua makna dari tindakan perkawinan (ie: hubungan suami istri), yaitu prokreasi (berketurunan) dan penyatuan, yang, seperti yang ditunjukkan Paulus VI, tertulis oleh Allah sendiri dalam kodrat manusia (L’Osservatore Romano, Vatican,11 Maret 1998)

Kutipan-kutipan ini bisa diperbanyak namun cukuplah kiranya karena keterbatasan halaman. Apa yang ditunjukkan oleh para pengajar Gereja ini adalah ajaran tak-terputuskan dan tidak-dapat-salah Gereja bahwa kontrasepsi adalah sesuatu yang bertentangan dengan kehendak ilahi Allah dalam memberikan manusia sebuah “perkawinan.”

*”Interdum dormitat bonus Homerus”–”Kadangkala Homerus yang baik pun mengantuk.”
[+In Cruce Salus, Pada Salib Ada Keselamatan. De Imitatione Christi, II, 2, 2]
*Artinya, mereka yang terbaik sekalipun kadang melakukan kesalahan.
**Credit to DeusVult, Evangelos

=========================================================
Sumber : Gereja Katolik FB

5 02 2013
flo

kalau memang begitu, artinya setiap keluarga bisa jadi memiliki anak belasan bahkan puluhan ya?
Padahal orang tua belum tentu memiliki kemampuan untuk membesarkan anak-anaknya, yang mungkin puluhan itu (baik secara moril/materil). Apakah nantinya tidak akan membuat masalah baru di dunia ini?
Saya lihat dalam argumentasi anda, anda cukup menguasai pengetahuan mengenai katolik, termasuk sejarah-sejarah yang ada. Saya akui saya tidak lebih hebat dari anda dalam hal tersebut, namun sebagai orang awam, hati saya tergelitik. Bukankah pernyataan tokoh-tokoh katolik yang anda kutip tersebut hanya sesuai untuk diterapkan pada masa-masa mereka?
Karena setahu saya, perintah/ larangan/ nasihat/ penghiburan yang abadi sepanjang masa, hanya ada di Alkitab? Dan setahu saya Alkitab tidak pernah melarang manusia untuk melakukan kontrasepsi.
Untuk kisah Onan, menurut saya alasan Tuhan sampai membunuh Onan karena Onan memiliki niat jahat. tidak mau memliki keturunan dari iparnya (bukan suatu kegiatan kontrasepsi?). Yang berarti menghalangi rencana Tuhan terhadap keluarga tersebut (melanjutkan keturunan kakak dari onan). Seperti Yunus yang menolak/menghalangi rencana Tuhan dan mendapatkan penghukuman dari Tuhan.
Berbeda dengan coitus interuptus di jaman sekarang yang memang digunakan manusia untuk kontrasepsi alami yang tentunya berasal dari hikmat pemikiran manusia yang adalah anugerah dari Tuhan juga.
Oleh sebab itu, menurut saya, kontrasepsi semestinya boleh-boleh saja dilakukan sepanjang tidak menyakiti salah satu dari pasangan suami istri, karena kalau memang Tuhan berkehendak sebuah keluarga memiliki keturunan lebih banyak dari yang direncanakan manusia tersebut bukankah kuasaNya lebih besar dari kuasa manusia (menggunakan alat kontrasepsi).
Perlu diingat juga kontrasepsi tidak sama dengan aborsi yang menghilangkan nyawa seseorang (sudah berupa janin dalam kandungan). Sedangkan kontrasepsi adalah proses untuk mencegah terbentuknya janin tersebut.
Salam Damai bagi kita semua.

21 09 2013
ignatius tri agung

kontrasepsi mereduksi hubungan suami istri hanya menjadi kegiatan pemuas nafsu belaka

21 09 2013
masgung

alat kontrasepsi mereduksi hubungan suami istri menjadi sekedar kegiatan pemuas nafsu birahi

21 09 2013
masgung

ini satu ajaran yang membedakan katolik dan kristen protestan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: