Santo Stefanus

26 12 2011

Dan kamu akan dibenci semua orang oleh karena nama-Ku;

Setelah merayakan kelahiran Yesus Kristus, Gereja mengajak kita mengenangkan perjuangan para martir. Hari ini kita mengenang teladan perjuangan iman dari rasul Stefanus yang dapat dibaca  di Kisah Para Rasul (6:8-10;7:54-59).

Sekali peristiwa, Stefanus yang penuh dengan karunia dan kuasa, mengadakan mukjizat dan tanda-tanda di antara orang banyak. Tetapi tampillah beberapa orang dari jemaat Yahudi yang disebut jemaat orang Libertini. – Anggota jemaat ini adalah orang-orang dari Kirene dan dari Aleksandria. – Mereka tampil bersama dengan beberapa orang Yahudi dari Kilikia dan dari Asia. Orang-orang ini bersoal jawab dengan Stefanus, tetapi mereka tidak sanggup melawan hikmat Stefanus dan Roh Kudus yang mendorong dia berbicara. Mendengar semua yang dikatakan Stefanus, para anggota Mahkamah Agama sangat tertusuk hatinya. Maka mereka menyambutnya dengan gertakan gigi. Tetapi Stefanus, yang penuh dengan Roh Kudus, menatap ke langit; Ia melihat kemuliaan Allah, dan Yesus berdiri di sebelah kanan Allah. Maka katanya, “Sungguh, aku melihat langit terbuka, dan Anak Manusia berdiri di sebelah kanan Allah.” Maka berteriak-teriaklah mereka, dan sambil menutup telinga serempak menyerbu dia. Mereka menyeret dia ke luar kota, lalu melemparinya dengan batu. Dan saksi-saksi meletakkan jubah mereka di depan kaki seorang muda yang bernama Saulus. Sementara dilempari, Stefanus berdoa, “Ya Tuhan Yesus, terimalah rohku.”

Stefanus (dari bahasa Yunani) berarti mahkota. Dia dikenal sebagai martir pertama. Dia telah berani memberi kesaksian tentang imannya. Ia tidak lari dari kenyataan yang sulit. Memang karena nama Yesus, ia dibenci. Dia mati dirajam, dilempari dengan batu sampai mati. Tetapi, kematiannya melahirkan kehidupan. Kemartirannya membuahkan mahkota keselamatan. Tepatlah, pestanya dirayakan sehari setelah kelahiran Yesus. Yesus datang tidak dengan tangan kosong; Ia membawa mahkota kehidupan. Stefanus telah menerima mahkota tersebut.

Beranikah kita menerima kelahiran bayi Yesus dalam hati kita, merawat dan memelihara iman agar bertumbuh besar dalam menguatkan penziarahan kita dibumi, tetapi juga sekaligus berani mempertahankan iman dan tidak lari dari tantangan kehidupan yang sulit?

==============================================================================

Bacaan Injil Matius 10:17-22

Pada waktu mengutus murid-murid-Nya, Yesus berkata, “Waspadalah terhadap semua orang! Sebab ada yang akan menyerahkan kamu kepada majelis agama; dan mereka akan menyesah kamu di rumah ibadatnya. Karena Aku, kamu akan digiring ke muka para penguasa dan raja-raja sebagai suatu kesaksian bagi mereka dan bagi orang-orang yang tidak mengenal Allah. Apabila mereka menyerahkan kamu, janganlah kamu kuatir akan bagaimana dan akan apa yang harus kamu katakan, karena semuanya itu akan dikaruniakan kepadamu pada saat itu juga. Karena bukan kamu yang berbicara, melainkan Roh Bapamu; Dialah yang akan berbicara dalam dirimu. Orang akan menyerahkan saudaranya untuk dibunuh; demikian juga seorang ayah akan menyerahkan anaknya. Anak-anak akan memberontak terhadap orangtuanya dan akan membunuh mereka. Dan kamu akan dibenci semua orang oleh karena nama-Ku; tetapi orang yang bertahan sampai pada kesudahannya, akan selamat.”

Actions

Information

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: