Too Late vs Too Soon

16 11 2011

‘Aku berkata kepadamu, setiap orang yang mempunyai, ia akan diberi; tetapi siapa yang tidak mempunyai, dari padanya akan diambil, juga apa yang ada padanya.

Manakah yang lebih berharga didalam hidup manusia antara memiliki waktu dan memiliki uang? Ada yang mengatakan bahwa uang lebih penting. Percuma punya waktu banyak tetapi tidak punya uang. Tetapi sebaliknya kalaupun kita memiliki uang, uang tidak dapat membeli waktu. Satu hari tetap 24 jam dan satu minggu tetap 7 hari. Bahkan sekaya apapun manusia, ia tidak berdaya saat ia dipanggil Tuhan. Setiap orang sudah diberikan ‘deposito waktu’ yang tidak diketahui besarnya oleh yang bersangkutan.

Maka misteri kehidupan tetap menjadi misteri, manakala kita menghadapi saat dimana satu persatu orang yang kita kasihi berpulang.  Rasanya waktu berjalan terlalu cepat dan kita merasa belum melakukan yang terbaik bagi mereka tercinta. Walhasil, kita menyesal dan mengatakan ‘kenapa saya gak nyadar ya? Kalau saja saya tahu begini saya akan….” Well… its too late. Kita tidak pernah  siap menghadapi perpisahan dengan orang-orang terkasih, walaupun ybs sakitpun kita tetap berharap Tuhan memberikan umur panjang bagi mereka terkasih. Pertanyaannya apakah kita siap untuk sewaktu-waktu juga diminta ‘pulang’ dan berpisah dengan mereka yang kita kasihi ?

Hari ini kita diingatkan akan tibanya saat dimana kita harus mempertanggungjawabkan hidup kita. Kita diberikan tenggang waktu tertentu yang kitapun tidak mengetahuinya. Bisa 5 tahun lagi, bisa juga 10 tahun lagi? MAsih lama kah? waktu itu relatif. Kalau kita diminta menunggu 10 tahun rasanya pasti lama…. ah masih banyak waktu dan kita santai-santai saja. Tetapi saat kita berulang tahun entah ke 20,30 atau 40 tahun, rasanya 10 tahun  terasa begitu cepat berlalu.Daaan… kita tercenung saat bertanya apa yang telah saya lakukan 10 tahun ini? Bagi keluarga? Bagi orang lain?

Perumpamaan uang mina mengajak kita merenung kembali bahwa kita sedang hitung mundur mendekati waktu yang telah diberikan Tuhan kepada kita. Dan setiap orang diberikan ‘modal hidup’ berupa yang mina yang berbeda-beda. Bukan hanya untuk digunakan sendiri, bukan juga untuk keluarga sendiri, tetapi harusnya bermanfaat bagi orang lain sesuai dengan rencana keselamatan Tuhan – rencana si bangsawan yang dinobatkan menjadi raja – ya Raja dari Kerajaan Allah.

Sesuai dengan Amanat Agung yang telah disampaikan Kristus kepada para muridNya.Matius 28: 19″Karena itu pergilah, jadikanlah semua bangsa muridku, baptislah mereka dalam nama Bapa, dan Anak, dan Roh Kudus”  Apakah hidup kita merupakan pewartaan kesaksian Injil melalui perbuatan dan perkataan kita? Apakah kita sudah berupaya menjadi murid Kristus dan terlibat untuk memuridkan orang-orang disekitar kita?

Kalau kita belum berupaya sungguh-sungguh, maka marilah berlomba-lomba menggunakan waktu yang tersisa, entah 3,5 atau 10 tahun lagi mengusahakan mina-mina yang telah dipercayakan kepada kita. Entah itu pekerjaan, kekayaan,kemampuan bahasa, menyanyi, menulis, berbicara untuk digunakan bagi terwujudnya Amanat Agung yang menjadi tugas wajib para pengikut Kristus.

Saya sering mendengar orang berkata ah… saya jadi orang katolik yang baik saja, setiap hari Minggu sudah cukup ke gereja. Betulkah itu cukup? Kalau kita bertahan sampai akhir Misa, kita sering mendengar pesan yang disampaikan para Imam pada saat misa Ekaristi selesai “Pergilah kita di utus”. Kata misa dari kalimat Ite Missa Est pada rumus akhir pembubaran Misa. Artinya: Pergilah, kalian diutus!. Diutus apa? Diutus untuk menebarkan kebaikan, membawa sukacita dan kasih kepada sesama melalui perbuatan baik kepada siapa saja. Kita diutus tidak hanya pada keluarga kita sendiri, komunitas kita; namun juga kepada orang-orang yang kita jumpai hari ini, kepada orang-orang yang dipercayakan Tuhan untuk kita layani paling tidak untuk kita lakukan pada seminggu berikutnya.

Marilah kita memohon rahmat Tuhan dan bimbingan Roh Kudus agar mina-mina yang telah diberikan kepada kita sungguh berguna dan dapat dilipatgandakan bagi semakin besarnya kemuliaan Tuhan. Melayani orang-orang yang kita kasihi setiap saat tetapi juga menyapa mereka yang dipercayakan Tuhan untuk kita layani. Ad Maiorem Dei Gloriam.

===========================================================================================

Bacaan Injil Lukas (19:11-28)

Pada waktu Yesus sudah dekat Yerusalem, orang menyangka bahwa Kerajaan Allah akan segera nampak. Maka Yesus berkata, “Ada seorang bangsawan berangkat ke negeri yang jauh untuk dinobatkan menjadi raja. Sesudah itu baru ia akan kembali. Maka ia memanggil sepuluh orang hambanya, dan memberi mereka sepuluh mina, katanya, ‘Pakailah ini untuk berdagang sampai aku kembali’. Akan tetapi orang-orang sebangsanya membenci dia, lalu mengirimkan utusan menyusul dia untuk mengatakan, ‘Kami tidak mau orang ini menjadi raja atas kami’. Dan terjadilah, ketika ia kembali, setelah dinobatkan menjadi raja, ia menyuruh memanggil hamba-hambanya, yang telah diberinya uang itu, untuk mengetahui berapa hasil dagang mereka masing-masing. Yang pertama datang dan berkata, ‘Tuan, mina Tuan yang satu itu telah menghasilkan sepuluh mina’. Katanya kepada hamba itu, ‘Baik sekali perbuatanmu itu, hai hamba yang baik. Engkau telah setia dalam perkara kecil, karena itu terimalah kekuasaan atas sepuluh kota.’ Datanglah yang kedua dan berkata, “Tuan, mina Tuan telah menghasilkan lima mina’. Katanya kepada orang kedua itu, ‘Dan engkau, kuasailah lima kota’. Dan hamba yang ketiga datang dan berkata, ‘Tuan, inilah mina Tuan, aku telah menyimpannya dalam sapu tangan. Sebab aku takut akan Tuan, karena Tuan adalah manusia yang keras. Tuan mengambil apa yang tidak pernah Tuan taruh, dan Tuan menuai apa yang tidak Tuan tabur’. Kata bangsawan itu, ‘Hai hamba yang jahat! Aku akan menghakimi engkau menurut perkataanmu sendiri. Engkau sudah tau, aku ini orang yang keras. Aku mengambil apa yang tidak pernah kutaruh dan menuai apa yang tidak kutabur. Jika demikian mengapa uangku tidak kauberikan kepada orang yang menjalankan uang? Maka sekembaliku aku dapat mengambilnya serta dengan bunganya’. Lalu katanya kepada orang-orang yang berdiri di situ, ‘Ambillah mina yang satu itu dan berikanlah kepada orang yang mempunyai sepuluh mina itu’. Kata mereka kepadanya, ‘Tuan, ia sudah mempunyai sepuluh mina’. Ia menjawab, ‘Aku berkata kepadamu, setiap orang yang mempunyai, ia akan diberi; tetapi siapa yang tidak mempunyai, dari padanya akan diambil, juga apa yang ada padanya. Akan tetapi semua seteruku ini, yang tidak suka aku menjadi rajanya, bawalah mereka ke mari dan bunuhlah mereka di depan mataku’.” Setelah mengatakan semuanya itu Yesus mendahului mereka meneruskan perjalanan-Nya ke Yerusalem.

Actions

Information

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: