Naik Gunung, Turun Gunung

20 03 2011

Inilah Anak yang Kukasihi, kepada-Nyalah Aku berkenan, dengarkanlah Dia.

Retret atau rekoleksi biasanya dilakukan di daerah peristirahatan yang dingin disekitar pegunungan. Kita menyingkir sejenak dari kesibukan dan keseharian kita.  Kita naik ke gunung, meninggalkan kehidupan sehari-hari untuk bertemu Tuhan. Bukan berarti Tuhan hanya ada di atas gunung, tapi suasana keseharian membuat kita sulit menyadari dan menikmati kebersamaan denganNya. Diharapkan dengan udara segar dan ketenangan disekitar kita, kita dapat menghayati setiap momen yang kita lalui pada saat ‘menyepi’.

Saat retret dan rekoleksi seharusnya dihayati dan digunakan sebaiknya untuk merenungkan SabdaNya, untuk melihat kembali kehadiran dan penyertaan Tuhan dalam keseharian kita. Menyadarkan kita kembali bagaimana Tuhan menyapa kita melalui berbagai cara, lewat sapaan orang lain, SMS, email bahkan kejadian-kejadian yang kita pikir ‘kebetulan’pun sebenarnya Sang Immanuel ada bersama kita. Bila sungguh dihayati maka saat mengikuti Misa di retret itu sungguh berbeda dari yang biasanya kita hadiri. Bukan Tuhannya yang berbeda disaat itu, tapi hati kita lebih siap dan terbuka untuk menerima, ‘melihat’ dan menikmati kemuliaan Tuhan.

Maka penting sekali kita menyempatkan diri untuk menyingkir dari kesibukan duniawi untuk menyadari kehadiran Allah dalam hidup kita. Setahun sekali atau dua kali, bahkan tiga bulan sekali tidak akan membuat kita sakit. Tapi ‘retret’ pendek harian perlu dibiasakan di awal atau di akhir keseharian kita. Bukan Tuhan yang perlu tapi kita yang masih hidup di dunia yang lebih membutuhkan penyertaanNya menghadapi tantangan kehidupan dari hari ke hari.

Di saat kita ‘turun gunung’ kembali kepada kesibukan sehari-hari, kita yang telah ‘disegarkan’ dan dipulihkan, selayaknya juga membawa serta kemuliaan Tuhan melalui tutur kata, tindakan dan pemikiran yang telah diperbaharui. Apa yang kita alami saat diatas gunung, juga harus berdampak pada kehidupan kita saat ‘turun gunung’, harus nampak perubahan dalam keseharian kita. Tentunya perubahan yang membuat kita lebih baik lagi, ada pertobatan terhadap perilaku dan pola pandang kita dalam menyikapi berbagai hal.

Kalau ini tidak terjadi, berarti memang retret dan rekoleksi tadi hanyalah sekedar refreshing dan liburan semata. Layaknya seperti Ziarek yang biasanya lebih banyak rekreasinya daripada saat doanya; lebih banyak hura-hura, jalan-jalan cuci mata dan menikmati makan enak daripada saat kontemplasi dan silentium. Biarpun dilakukan setiap bulan bahkan sampai ke luar negeri, tidak ada artinya kalau tidak membawa perubahan perilaku bagi kita sebagai pengikut Kristus.

Maka bila Yesus hanya mengajak tiga dari dua belas muridNya, tentu Ia berharap tim inti inilah yang akan menjadi jantung nya karya pekabaran Injil selanjutnya. Mereka diharapkan menjadi para rasul pembaharu dan pendobrak serta pembuka jalan keselamatan bagi dunia. Memang tidak semua orang bisa mendapatkan kesempatan untuk ‘naik gunung’ dan mengalami kemuliaan Tuhan. Tapi alangkah baiknya yang sedikit dan terpilih itu juga mengalami pembaharuan dalam keseluruhan hidupnya setelah bertemu dan menikmati kemuliaan Tuhan. Sehingga kitapun yang telah mendengar Sabda Tuhan juga melakukanNya; siap untuk menjadi rasul-rasul yang membawa terang kemuliaan Tuhan begitu ‘turun gunung’ menapaki kehidupan kita selanjutnya.

Kita juga harus siap menghadapi berbagai perubahan-perubahan yang membawa kita pada perutusan-perutusan yang baru, dimulai dari pertobatan pribadi dan selanjutnya bisa menerima setiap orang sebagai karya perutusan baru yang dipercayakan Tuhan kepada kita. Setiap pengalaman iman merupakan pewartaan yang harus senantiasa disaksikan. Mari kita ambil keputusan untuk menyediakan diri dan memberi waktu untuk mundur dari kesibukan sehari-hari kita, untuk retreat, dengan hati yang sungguh siap untuk menerima SabdaNya dan diubahkan Tuhan agar layak membawa terang kemuliaanNya. 

===============================================================================================

Bacaan Injil, Mat 17:1-9
Enam hari kemudian Yesus membawa Petrus, Yakobus dan Yohanes saudaranya, dan bersama-sama dengan mereka Ia naik ke sebuah gunung yang tinggi. Di situ mereka sendiri saja. Lalu Yesus berubah rupa di depan mata mereka; wajah-Nya bercahaya seperti matahari dan pakaian-Nya menjadi putih bersinar seperti terang. Maka nampak kepada mereka Musa dan Elia sedang berbicara dengan Dia.
Kata Petrus kepada Yesus: “Tuhan, betapa bahagianya kami berada di tempat ini. Jika Engkau mau, biarlah kudirikan di sini tiga kemah, satu untuk Engkau, satu untuk Musa dan satu untuk Elia.” Dan tiba-tiba sedang ia berkata-kata turunlah awan yang terang menaungi mereka dan dari dalam awan itu terdengar suara yang berkata: “Inilah Anak yang Kukasihi, kepada-Nyalah Aku berkenan, dengarkanlah Dia.”
Mendengar itu tersungkurlah murid-murid-Nya dan mereka sangat ketakutan. Lalu Yesus datang kepada mereka dan menyentuh mereka sambil berkata: “Berdirilah, jangan takut!” Dan ketika mereka mengangkat kepala, mereka tidak melihat seorang pun kecuali Yesus seorang diri. Pada waktu mereka turun dari gunung itu, Yesus berpesan kepada mereka: “Jangan kamu ceriterakan penglihatan itu kepada seorang pun sebelum Anak Manusia dibangkitkan dari antara orang mati.”

Advertisements

Actions

Information

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: