Anggur Baru Di Kantong Baru

17 01 2011

“Anggur yang baru hendaknya disimpan dalam kantong yang baru pula.”

Dalam pesta perkawinan, pastilah semua pasangan pengantin baru menggunakan baju baru. Walaupun sekarang ada juga tempat persewaan baju pengantin, tapi rasanya gimana ya ? mau menempuh hidup baru kok memakai baju pengantin lawas, bekas dipakai orang . Hm…kalau mereka tidak berbahagia, malah bawa sial dong. Maka tidak heran kalau bisnis baju pengantin cukup menggiurkan. Bahkan seluruh keluarga mengenakan pakaian baru juga. Kita juga sering kebagian jatah seragam baru kalau jadi panitya pernikahan kan? Semua orang ikut senang dalam merayakan kebahagiaan sang pengantin.

Didalam pesta perkawinan adat Yahudi pasti ada anggur dan baju pengantin baru. Sementara dalam adat istiadat Yahudi ada hari-hari tertentu digunakan untuk berpuasa seperti orang jawa, puasa senin kamis. Gak wajib hukumnya sih. Disisi lain kebiasaan pesta perkawinan adat yahudi biasanya memakan waktu berhari-hari, sehingga mereka yang datang ke pesta umumnya dibebaskan untuk tidak mengikuti puasa bilamana pesta perkawinan jatuh pada hari-hari puasa tersebut.

Puasa orang yahudi dilakukan untuk  memohon pengampunan Yahwe. Seakan-akan kalau semakin banyak dilihat orang  berpuasa berarti juga dosa mereka dimaafkan. Maka saat orang yahudi sedang berpuasa dapat dibedakan secara fisik, mereka mengenakan kain berkabung dan kepalanya diberi abu. Orang-orang Farisi ini pun memanfaatkan hari pasar (hari tempat orang berjualan) yang jatuh di hari puasa itu agar dilihat banyak orang bahwa mereka berpuasa. Tujuan utama puasa yang awalnya untuk pertobatan justru jadi sarana “pameran” kesucian mereka di ranah publik.

Lalu apa maksud Yesus menggabungkan antara puasa, baju baru dan anggur baru ? Yesus tidak menolak atau melarang orang berpuasa. Tapi kedatangan Yesus kedunia adalah membawa kabar sukacita, tidak ada dukacita. Layaknya pengantin hendak menempuh hidup baru maka semua orang ikut berpesta, tidak ada yang berduka. Sehingga pengertian orang yang berpuasa  adalah orang yang sedang merefleksikan dirinya untuk kembali siap menerima kasih Allah, bukan lagi keinginan untuk diampuni karena Yesus  sudah datang memberikan pengampunan kepada kita yang mengakui dosa-dosa kita. Yesus datang memberikan hidup yang baru yang penuh pengharapan bagi kita, jaminan adanya kehidupan kekal bersamaNya. Bukankah itu kabar gembira bagi semua orang?

Ini adalah pemahaman baru yang berbeda dari ajaran Yahudi. Maka pengajaran Yesus seharusnya dipahami dengan pembaharuan budi dan pengertian yang baru akan pengenalan akan Allah. Yang lama harus diperbaharui , disempurnakan menjadi baru senantiasa. Tidak bisa aturan lama terus digunakan karena pemahaman akan Allah di kitab Taurat telah diperbaharui oleh Jesus. Dengan demikian seharusnya orang Yahudi menerima pembaharuan ini, tapi yang terjadi mereka bertahan pada aturan lama dan menganggap Yesus berdosa karena melawan aturan mereka. Daripada menambal baju lama dengan kain baru yang akhirnya koyak juga karena serat baju yang sudah lapuk, lebih baik ganti pakaian yang baru sekalian, dijamin tidak koyak. Gak ada orang datang ke pesta kawin pakai baju usang, kalau bisa sih pakai baju baru juga kan? Paling tidak terlihat dengan gaya dan trend terbaru lah.

Menerima ajaran dan menjadi pengikut Kristus tidak bisa hanya dengan mendengar saja, tapi harus diikuti dengan pembaharuan akal budi, segenap pikiran dan segenap hati. Semuanya diperbaharui, akal budi,pikiran dan hati yang lama akan diperbaharui oleh Roh Kudus yang tinggal di dalam kita. Maka perumpamaan anggur baru yang belum mengembang (fermentasi) akan disimpan di kantung kulit baru yang masih bisa ikut mengembang bilamana anggur tersebut mengembang menjadi anggur tua. Maklum jaman dulu  belum ada botol kaca yang bisa ditutup untuk menyimpan anggur baru. Setelah beberapa waktu dan sudah menjadi anggur tua maka kantung bisa dibuka dan siap dinikmati orang lain. Kulit kantung anggur yang tua akan mengeras dan tidak bisa mengembang lagi untuk menampung gas akibat fermentasi anggur. Kalau dipaksakan juga, jebol lah kantung tua itu dan akhirnya anggur yang sudah menjadi baik kualitasnya justru tumpah. Kantung sobek, anggur tua juga tumpah. Than we got nothing…

Demikian juga kita, sebagai pengikut Kristus harus siap sedia untuk diperbaharui senantiasa sehingga kita sungguh-sungguh layak menjadi sarana pewartaan Kabar Gembira itu sendiri. Kalau kita tidak mau diubahkan, tetap keras dan kaku pada prinsip2 dan sikap yang lama seperti kantung anggur yang tua tadi, maka sebentar kemudian hilanglah anggur yang baik, karena kantongnya sobek.

Yesus datang dalam kehidupan kita seperti kedatanganNya di Kana, mengubahkan air menjadi anggur tua yang terbaik yang membuat semua orang senang di pesta tersebut. Best wine is for the best guest ! Itu kan penghormatan bagi para tamu? Maka bersiaplah menerima anggur terbaik dalam kehidupan kita karena Roh Kudus telah ada bersama kita, tapi bersiaplah juga untuk membuka diri.Karena Roh Kudus adalah Roh yang memperbaharui dan menyempurnakan akal budi, hati dan pikiran kita. Bukan masalah aturan lama dan aturan baru, tapi mana yang mengarah kepada kebenaran dihadapan Tuhan. Buang stock dosa dan kebiasaan lama, gantilah dengan kemasan baru yang diperbarui Roh Kudus. Marilah kita menjadi  Gereja yang selalu memperbarui diri dengan terang Roh Kudus. Semper Reformanda.

==============================================================================================

Bacaan Injil Mrk 2:18-22

“Pada suatu kali ketika murid-murid Yohanes dan orang-orang Farisi sedang berpuasa, datanglah orang-orang dan mengatakan kepada Yesus: “Mengapa murid-murid Yohanes dan murid-murid orang Farisi berpuasa, tetapi murid-murid-Mu tidak?” Jawab Yesus kepada mereka: “Dapatkah sahabat-sahabat mempelai laki-laki berpuasa sedang mempelai itu bersama mereka? Selama mempelai itu bersama mereka, mereka tidak dapat berpuasa. Tetapi waktunya akan datang mempelai itu diambil dari mereka, dan pada waktu itulah mereka akan berpuasa. Tidak seorang pun menambalkan secarik kain yang belum susut pada baju yang tua, karena jika demikian kain penambal itu akan mencabiknya, yang baru mencabik yang tua, lalu makin besarlah koyaknya. Demikian juga tidak seorang pun mengisikan anggur yang baru ke dalam kantong kulit yang tua, karena jika demikian anggur itu akan mengoyakkan kantong itu, sehingga anggur itu dan kantongnya dua-duanya terbuang. Tetapi anggur yang baru hendaknya disimpan dalam kantong yang baru pula.”


Actions

Information

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: