Aji Mumpung

20 10 2010

“Setiap orang yang kepadanya banyak diberi, dari padanya akan banyak dituntut, dan kepada siapa yang banyak dipercayakan, dari padanya akan lebih banyak lagi dituntut.”

Akhir-akhir ini banyak sekali orang yang mengambil kesempatan bahkan kalau perlu mencuri kesempatan untuk kepentingannya sendiri termasuk mengorbankan orang lain. Etika bisnis bahkan etika politik pun patut dipertanyakan, kemana moral dan nilai-nilai luhur yang diperjuangkan para founding father negara ini ? Yang punya kesempatan karena kedekatannya dengan para pengambil keputusan, bisa melakukan eksploitasi besar2an lahan hutan dan pertambangan sampai  bumi menangis pun tidak terlihat lagi, apalagi jeritan rakyat takkan terdengar. Yang punya kesempatan untuk supply tenaga kerja pun mencari cara mengeksploitasi orang-orang desa yang lugu, buta hukum dan minim pendidikan  untuk dipekerjakan semena-mena. Manusia sudah menjadi komoditi ekspor, tinggal berupa deretan nomor passport.

Tidak banyak pemimpin dan pebisnis menggunakan kesempatan yang ada untuk melakukan yang terbaik “mumpung” masih ada waktu, mumpung masih menjabat, mumpung masih kenal pejabat. Namun masih ditemui segelintir kepala daerah yang melakukan hal terbaik dengan membuat sistem pemerintahan yang bersih, meminimalisir kemungkinan ‘hankypanky’ dalam pelayanan publik. Karir politik mereka saat menjadi penguasa memberikan kehidupan berarti bagi rakyat setempat, walaupun periode beikutnya keadaan bisa berubah manakala politik uang lebih kuat ia bisa kehilangan jabatannya. Ada juga beberapa pengusaha yang gencar dengan berbagai karya layanan masyarakat lewat program Corporate Social Responsibility (CSR) dengan membangun sarana pendidikan dan kesehatan di kampung kumuh serta perbaikan lingkungan hidup dengan penanaman pohon produktif. Tetap saja ada komentar bahwa mereka-mereka ini dikatakan ‘carmuk’ atau ‘jai’m’ demi pencitraan, tapi karya tersebut sungguh berarti bagi mereka yang memiliki segala keterbatasan.

Perikop hari ini mengingatkan kita bahwa setiap orang memiliki kesempatan berbeda saat menunggu kedatangan Tuan Rumah yang tidak pernah diketahui. Bisa sebulan lagi, bisa sepuluh tahun lagi. Who knows. Tapi satu hal kita diingatkan bahwa kita diberikan berbagai talenta dan kesempatan seperti bakat, jabatan/wewenang yang berupa amanah, harta, talenta yang dapat digunakan sesuai dengan keinginan kita.  Kita bisa memilih untuk memanfaatkan waktu yang ada bagi kebaikan banyak orang atau malah justru untuk kepentingan diri sendiri. Tapi ada juga yang memilih terus mengkritik segala yang baik (apalagi yang jelek) dari orang lain, biasanya jenis ini lebih sibuk dengan mulutnya daripada tangan dan kaki  yang sibuk bekerja.

Mengapa iri hati dengan jabatan dan kekayaan atau kesempatan orang lain, why bother? Masing-masing akan dituntut tanggungjawab berbeda tergantung dengan apa yang telah diterima dan diberikan. Mereka yang diberi kesempatan lebih besar untuk memimpin, kesempatan untuk berusaha dan berkarya, akan dituntut lebih besar lagi. Pada akhirnya semuanya harus dipertanggungjawabkan saat Sang Empunya kehidupan datang.

Marilah kita gunakan hari-hari yang ada, mumpung masih ada waktu, mumpung masih sehat, mumpung masih menjabat, mumpung masih masih ada uang, mumpung ada talenta dan bakat, kita  berikan yang terbaik  bagi Tuhan dan bagi sesama kita di setiap kesempatan dengan penuh tanggung jawab. Apapun yang kita pikirkan dan yang kita lakukan harus membawa perubahan agar bumi tempat kita berpijak menjadi tempat hidup yang lebih baik; sesuai dengan doa kita : Jadilah kehendakMu di bumi seperti di dalam Surga. Inilah tanda bakti persembahan kita karena hidup kita sudah dibayar lunas oleh Sang Pemilik kehidupan. Sehingga saat Ia datang dan melihat pekerjaan kita, Ia akan berkata ” Inilah hambaKu yang setia, yang memilih menggunakan kehendak bebasnya dengan bertanggungjawab. “

===============================================================================================

Bacaan Injil Luk 12:39-48
“Ketahuilah ini: Jika tuan rumah tahu pukul berapa pencuri akan datang, ia tidak akan membiarkan rumahnya dibongkar. Hendaklah kamu juga siap sedia, karena Anak Manusia datang pada saat yang tidak kamu sangkakan.” Kata Petrus: “Tuhan, kamikah yang Engkau maksudkan dengan perumpamaan itu atau juga semua orang?” Jawab Tuhan: “Jadi, siapakah pengurus rumah yang setia dan bijaksana yang akan diangkat oleh tuannya menjadi kepala atas semua hambanya untuk memberikan makanan kepada mereka pada waktunya? Berbahagialah hamba, yang didapati tuannya melakukan tugasnya itu, ketika tuannya itu datang. Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya tuannya itu akan mengangkat dia menjadi pengawas segala miliknya. Akan tetapi, jikalau hamba itu jahat dan berkata di dalam hatinya: Tuanku tidak datang-datang, lalu ia mulai memukul hamba-hamba laki-laki dan hamba-hamba perempuan, dan makan minum dan mabuk, maka tuan hamba itu akan datang pada hari yang tidak disangkakannya, dan pada saat yang tidak diketahuinya, dan akan membunuh dia dan membuat dia senasib dengan orang-orang yang tidak setia. Adapun hamba yang tahu akan kehendak tuannya, tetapi yang tidak mengadakan persiapan atau tidak melakukan apa yang dikehendaki tuannya, ia akan menerima banyak pukulan. Tetapi barangsiapa tidak tahu akan kehendak tuannya dan melakukan apa yang harus mendatangkan pukulan, ia akan menerima sedikit pukulan. Setiap orang yang kepadanya banyak diberi, dari padanya akan banyak dituntut, dan kepada siapa yang banyak dipercayakan, dari padanya akan lebih banyak lagi dituntut.”


Actions

Information

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: