Yang Mana Yang Muna ?

25 08 2010

“Di sebelah dalam kamu penuh kemunafikan dan kedurjanaan”

Saat kita menjelang tidur, saat rasa mengantuk luar biasa menyerang, sebenarnya kita dihadapkan pada satu keadaan antara hidup dan mati. Beberapa orang yang pernah merasakan pingsan dan menjelang koma, mengatakan bahwa rasanya seperti mengantuk yang luar biasa dan tidak tertahankan lagi. Saya pernah mengalaminya juga saat terjadi pendarahan diwaktu kelahiran anak kedua. Pipi saya ditepuk-tepuk perawat : bu bangun dong, jangan tidur, dilawan ngantuknya. Anak ibu lebih membutuhkan ibu ! Kata-kata  perawat itu seperti petir yang ‘membangunkan’ saya dari rasa kantuk.  Seorang romo yang memiliki masalahdi saluran tenggorokannya mengatakan hal serupa, saat menjelang tidur adalah saat yang bisa menyiksa. Ia bisa sesak nafas tiba-tiba dan sewaktu-waktu bisa meninggal. Maka saat menjelang tidur ia tidak yakin apakah bisa bangun lagi.

Sebagian kita menganggap tidur sebagai bagian ritme ritual kehidupan. Padahal bagi sementara orang  saat menjelang tidur adalah  keadaan antara hidup dan mati, yang  membuat mereka menyadari belum tentu mereka mendapatkan kesempatan kedua. Sekali kita sudah mati, maka jazad kita akan menjadi dingin dan kaku, menjadi tulang belulang dibalik kuburan makam yang indah. Lalu kemanakah roh yang menghangatkan dunia disekitar kita, kemanakah roh yang memberikan cinta bagi orang-orang disekelilingnya? Dimanakah roh yang membuat seseorang dicari, dirindukan, yang menceriakan, yang membuat orang-orang disekelilingnya merasa kehilangan?

Injil hari ini menempelak saya yang terkadang karena kesibukan beruntun menganggap hidup hari ini seperti mesin yang harus digenjot sampai outputnya maksimal. We just take it for granted, habis dan gunakan sesuka kita karena besok masih ada lagi. Sehingga sehari yang cuma berisi 24 jam rasanya ingin diperpanjang karena yang ini belum dilakukan, yang lain belum selesai. Apa bedanya saya dengan orang Farisi yang hanya memikirkan tampak luar sementara didalamnya isi tulang-tulang busuk yang bau? Hanya mengutamakan apa yang tampak dan dilihat orang lain, agar kelihatan tampak ‘baik’ dan ‘indah’ seperti kuburan berlabur putih – seperti ini juga tanda-tanda orang yang ‘muna’ yang hanya mementingkan ‘packaging’nya saja. Padahal isinya lebih penting, bungkusnya tinggal dibuang ke tempat sampah. Bukankah yang ‘didalam’ kita justru yang memberikan hidup dan bahkan menjadikan dunia menjadi tampak ‘hidup’ karena cinta harus terus dipelihara dan dipercantik senantiasa.

Hubungan kita dengan Tuhan haruslah dipelihara dan dipercantik senantiasa, jangan sampai menjadi dingin dan akhirnya menjadi bau karena busuk. Karena justru kasihNyalah yang menghidupkan tubuh ini, cintaNyalah yang membuat kita mampu bertahan dan mencintai orang lain. Sehingga apa yang kita lakukan akhirnya berjalan seperti robot karena tidak dijiwai dengan semangat yang menghidupkan, dengan semangat cinta yang memberikan harumnya kehidupan. Relasi yang dipelihara dengan Sang Khalik, membuat hidup ini senantiasa penuh rasa syukur apapun situasinya sehingga kita tidak pernah merasa ‘kekeringan’ dan ‘kelelahan’ menapaki hidup.  Maka dengan demikian kita akan selalu siap menghadapi hari yang baru sebagai kesempatan kedua untuk menyatakan cinta kepada orang-orang yang mengelilingi kita, untuk menyapa mereka yang tersisihkan, memberikan perhatian yang beduka. Intinya kalau kita bisa bangun pagi hari ini, inilah kesempatan kedua untuk  memperbaiki hari kemarin. Selamat pagi, selamat menikmati hari akhir dalam kehidupan kita. Do your best and let God do the rest !

==============================================================================================

Bacaan Injil Mat 23:27-32

“Celakalah kamu, hai ahli-ahli Taurat dan orang-orang Farisi, hai kamu orang-orang munafik, sebab kamu sama seperti kuburan yang dilabur putih, yang sebelah luarnya memang bersih tampaknya, tetapi yang sebelah dalamnya penuh tulang belulang dan pelbagai jenis kotoran. Demikian jugalah kamu, di sebelah luar kamu tampaknya benar di mata orang, tetapi di sebelah dalam kamu penuh kemunafikan dan kedurjanaan. Celakalah kamu, hai ahli-ahli Taurat dan orang-orang Farisi, hai kamu orang-orang munafik, sebab kamu membangun makam nabi-nabi dan memperindah tugu orang-orang saleh dan berkata: Jika kami hidup di zaman nenek moyang kita, tentulah kami tidak ikut dengan mereka dalam pembunuhan nabi-nabi itu. Tetapi dengan demikian kamu bersaksi terhadap diri kamu sendiri, bahwa kamu adalah keturunan pembunuh nabi-nabi itu. Jadi, penuhilah juga takaran nenek moyangmu” “Di sebelah dalam kamu penuh kemunafikan dan kedurjanaan”
(2Tes 3:6-10.16-18; Mat 23:27-32)

“Celakalah kamu, hai ahli-ahli Taurat dan orang-orang Farisi, hai kamu orang-orang munafik, sebab kamu sama seperti kuburan yang dilabur putih, yang sebelah luarnya memang bersih tampaknya, tetapi yang sebelah dalamnya penuh tulang belulang dan pelbagai jenis kotoran. Demikian jugalah kamu, di sebelah luar kamu tampaknya benar di mata orang, tetapi di sebelah dalam kamu penuh kemunafikan dan kedurjanaan. Celakalah kamu, hai ahli-ahli Taurat dan orang-orang Farisi, hai kamu orang-orang munafik, sebab kamu membangun makam nabi-nabi dan memperindah tugu orang-orang saleh dan berkata: Jika kami hidup di zaman nenek moyang kita, tentulah kami tidak ikut dengan mereka dalam pembunuhan nabi-nabi itu. Tetapi dengan demikian kamu bersaksi terhadap diri kamu sendiri, bahwa kamu adalah keturunan pembunuh nabi-nabi itu. Jadi, penuhilah juga takaran nenek moyangmu”


Actions

Information

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: