Batu Sandungan

9 08 2010

“Jangan kita menjadi batu sandungan bagi mereka”

Mengapa umumnya orang malas membayar pajak? Dari jadul banget juga ditulis didalam Kitab Suci bahwa aturan membayar pajak pun perlu ditaati. Jaman raja-raja di Jawa pun rakyat sudah harus membayar upeti sebagai tanda ketaatannya pada raja. Jaman penjajahan apalagi, kata cerita ortu dulu  di jaman pendudukan jepang semua yang dimiliki habis-habisan diambil penjajah. Yang ada hanya kerja rodi, kerja dan kerja terus.

Orang asing pun juga membayar pajak,bahkan bisa lebih mahal karena mereka mendapatkan penghasilan dari negara tersebut. Maka tidak heran kalau para pemegang paspor WNA ditangkap karena melanggar hukum. Tidak memiliki ijin untuk bekerja dan akhirnya tidak membayar pajak pada negara. Kitapun kalau tinggal dan berusaha di luar negeri harus tunduk pada aturan kewajiban membayar pajak negara setempat. Semua warga negara yang tinggal dan menikmati penghasilan wajib membayar pajak, apalagi orang asing. Mereka sudah tinggal dan menikmati penghidupan di wilayah tersebut dan tentunya semua akibat fasilitas jaminan keamanan dan penghidupan yang dibangun suatu negara.

Kalau kita hidup di masa semua jauh lebih nyaman, umumnya kita malas membayar pajak karena ingin mendapatkan ‘lebih’ dan menahan semua yang ada pada kita tetap menjadi milik sendiri. Apa yang didapat adalah hasil usaha sendiri sehingga layak kalau hanya dinikmati untuk diri sendiri. Alasan lain kita malas membayar pajak karena ‘tidak yakin’ bahwa pajak yang disetorkan akan dikembalikan kepada masyarakat dalam bentuk perbaikan dan penyediaan fasilitas publik. Apalagi dengan maraknya kasus korupsi, orang semakin malas membayar pajak karena yang dikorupsi adalah uang rakyat juga. Kita sering lupa bahwa kemudahan yang kita nikmati, baik dalam bekerja dan berusaha, adalah juga hasil usaha pemerintah sebagai penguasa (no matter what) dan juga karena karya penyertaan Ilahi dalam hidup kita.

Membaca Injil hari ini, agak aneh juga jawaban rasul Petrus terhadap pertanyaan kewajiban membayar pajak. Ia mengatakan bahwa Gurunya membayar pajak padahal belum tuh…, tapi saat ditanya Yesus Ia katakan orang asing yang membayar pajak artinya mereka tidak perlu bayar pajak. Pajak sebesar dua dirham sebenarnya kecil nilainya, hanya upah dua hari kerja yang pastinya tidak dibayarkan setiap bulan.

Sebagai warga Yahudi mereka harus tetap membayar pajak Bait Allah. Tapi sebagai Raja dari segala raja, pemilik Bait Allah, seharusnya Yesus lah yang menuntut rakyat dari KerajaanNya untuk membayar kewajibanNya. Bahkan orang asing yang mampir ke Bait Allah pun wajib membayar pajak untuk pemeliharaan Bait Allah. Yesus sebenarnya tidak wajib membayar pajak Bait Allah karena Ia adalah Raja yang menguasai segala kehidupan. Justru Yesus membayarNya dengan darah dan hidupNya demi rakyat yang menjadi tanggungjawabNya seperti yang dikatakanNya pada murid-muridNya bahwa Ia harus menderita dan dibunuh serta wafat dan bangkit  dihari ketiga.

Yesus tidak mau berbantah-bantahan gara-gara pajak dua dirham yang tidak seberapa nilainya tapi bisa menjadi batu sandungan yang akan menghalangi rencana keselamatan Allah. Maka Ia tetap melakukan aturan yang sebenarnya tidak perlu Ia lakukan, agar murid-murid dan pengikutNya yang lain juga ikut melakukannya. Sebagai rakyat Ia harus menunjukkan ketaatan kepada raja, sebagai umat juga menunjukkan ketaatan akan aturan di Bait Allah. Kitapun sebagai ciptaanNya wajib memberikan apa yang ada pada kita, kehidupan kita kepada Allah karena hidup kita ada di tanganNya. So, jangan ragu-ragu lagi, bayarlah pajak dan awasi penggunaannya. Berikan juga yang terbaik bagi Dia hari ini juga.

”Berikanlah kepada Kaisar apa yang wajib kamu berikan kepada Kaisar dan kepada ALLAH apa yang wajib kamu berikan kepada ALLAH.” (Mat. 22:19-22)

==============================================================================================

Bacaan Injil Mat 17:22-27
“Pada waktu Yesus dan murid-murid-Nya bersama-sama di Galilea, Ia berkata kepada mereka: “Anak Manusia akan diserahkan ke dalam tangan manusia dan mereka akan membunuh Dia dan pada hari ketiga Ia akan dibangkitkan.” Maka hati murid-murid-Nya itu pun sedih sekali. Ketika Yesus dan murid-murid-Nya tiba di Kapernaum datanglah pemungut bea Bait Allah kepada Petrus dan berkata: “Apakah gurumu tidak membayar bea dua dirham itu?” Jawabnya: “Memang membayar.” Dan ketika Petrus masuk rumah, Yesus mendahuluinya dengan pertanyaan: “Apakah pendapatmu, Simon? Dari siapakah raja-raja dunia ini memungut bea dan pajak? Dari rakyatnya atau dari orang asing?” Jawab Petrus: “Dari orang asing!” Maka kata Yesus kepadanya: “Jadi bebaslah rakyatnya. Tetapi supaya jangan kita menjadi batu sandungan bagi mereka, pergilah memancing ke danau. Dan ikan pertama yang kaupancing, tangkaplah dan bukalah mulutnya, maka engkau akan menemukan mata uang empat dirham di dalamnya. Ambillah itu dan bayarkanlah kepada mereka, bagi-Ku dan bagimu juga.”

Advertisements

Actions

Information

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: