Harta Terindah

28 07 2010

Ia pun pergi menjual seluruh miliknya lalu membeli mutiara itu.

Seorang kawan aktivis diparoki bercerita bagaimana bahagianya dia, deg-degan tidak bisa tidur semalaman menjelang keberangkatannya ke bali dan jogya. Baru kali ini dapat hadiah tiket pesawat terbang ke Jogya untuk menyaksikan tahbisan imam dan dilanjutkan dengan liburan 2 hari di Ubud Bali. Dengan penghasilan pas-pasan sebagai karyawati dan masih tinggal di rumah orang tuanya di gang sempit, walaupun masih single ia tidak berani bermimpi sampai ke Bali. Ia membayangkan seperti apa rasanya di atas awan saat naik pesawat, seperti apa indahnya bali dengan mengingat apa yang pernah dilihat di televisi.

Setelah pulang ke Jakarta, semua orang yang ia jumpai tahu kisahlengkapnya pertama kali naik pesawat terbang dan pertama kali menginjak Bali; mungkin semua orang diceritakan apa saja yang dihadapinya sepanjang perjalanan. Pengalamannya tentang mobil yang mogok dijalan, koper yang gak bisa dibuka, sakit perut sepanjang hari dan adu mulut dengan penjual asongan. Tapi semua pengalaman tidak menyenangkan itu tidak ada artinya dibandingkan dengan sukacitanya bisa sampai di pulau dewata. Hatinya sudah terbang lebih dulu ke Pulau Bali, sehingga segala  pengalaman yang tidak menyenangkan    tidak lagi menjadi masalah saat ia sudah sampai disana. Di tanah impian yang tidak pernah terbayangkan sebelumnya.

Demikian juga dalam perjalanan hidup ini yang tidak selalu mulus seperti yang direncanakan. Perkawinan yang diimpikan akan berakhir bahagia, ternyata ditimpa badai. Pasangan didera penyakit yang berkepanjangan, Anak-anak bermasalah. Kena tipu partner usaha yang awalnya sohib berat saat masih muda. Kita bisa terkaget-kaget dengan berbagai hal disekeliling kita. Bagaimana kita menghadapinya tergantung dimana kita menempatkan hati kita. Kalau kita menaruh hati kita pada seseorang atau kepada kekayaan dan kemampuan diri sendiri yang fana, rasanya kita bisa berakhir dengan kekecewaan. Tapi kalau kita menempatkan hati kita pada hal yang benar, pada pengertian akan Kerajaan Surga yang diatas segala-galanya; maka semua yang kita alami terutama yang sulit, pahit dan menyedihkan menjadi tidak ada artinya dibanding kebahagiaan untuk tinggal dalam kasih dan damai sejahtera Allah.

Injil hari ini mengingatkan kita akan begitu berharganya kerajaan Allah itu sehingga kita rela melepaskan segala sesuatu sebagai pegangan kita, dan berusaha sekuat tenaga untuk terus mencapainya. Si pedagang tahu persis untung ruginya memiliki mutiara yang begitu berharga, sehingga ia berani melepaskan yang lainnya demi mendapatkan mutiara ini. Pasti cuan besar lah !

Ada konsekwensi yang diambil untuk bisa mendapatkan ‘mutiara’ atau ‘harta karun’ yang begitu berharga bagi hidup kita. Semoga kita berani melepaskan yang lainnya demi Kerajaan Allah, dan senantiasa setia berusaha memelihara dan menjaganya agar tidak terlepas. Segala kesulitan dan tantangan yang kita hadapi dalam perjalanan hidup kita, tidak ada artinya dibandingkan kebahagian dan sukacita yang menanti kita; karena kita percaya kita ada dalam genggaman Nya- Kita percaya adanya penyelenggaraan Ilahi -Providentia Divina.

===============================================================================================

Bacaan Injil Mat 13:44-46

“Hal Kerajaan Sorga itu seumpama harta yang terpendam di ladang, yang ditemukan orang, lalu dipendamkannya lagi. Oleh sebab sukacitanya pergilah ia menjual seluruh miliknya lalu membeli ladang itu. Demikian pula hal Kerajaan Sorga itu seumpama seorang pedagang yang mencari mutiara yang indah. Setelah ditemukannya mutiara yang sangat berharga, ia pun pergi menjual seluruh miliknya lalu membeli mutiara itu.”

Advertisements

Actions

Information

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: